Wali Kota Miris Masih Ada Kekerasan Terhadap Perempuan

Fhoto : Ketua TP>PKK Tebing Tinggi Ny. Hj.Sri Kurnia Ningsih U.Zunaidi menyuapi suami sekaligus Walikota Tebing Tinggi H.Umar Zunaidi Hasibuan pada peringan Hari Ibu Ke 90 dan Milad ke 56 Ketua TP.PKK Tebing Tinggi.

Tebing Tinggi, koranlibasnews.com

Bacaan Lainnya

Wali Kota Tebing Tinggi Umar Zunaidi Hasibuan merasa miris sampai saat ini masih saja terjadi kekerasan terhadap perempuan, demikian juga juga dengan tingkat perceraian yang masih tinggi.

“Saya sendiri dilingkungan PNS sering sekali meneken izin perceraian, dan dengan terpaksa harus saya teken, karena kedua belah tidak lagi dapat dipersatukan, begitu rapuhnya rumah tangga sekarang dibanding zaman dahulu, dan ini perbaikan dari rumah tangga kita masing-masing,” katanya di Tebing Tinggo,Sabtu.

Hal itu ia sampaikan pada peringatan Hari Ibu Ke 90 yang dipusatkan di Gedung Hj.Sawiyah Tebing Tinggi yang juga dihadiri Kapolres AKBP.Sunadi, Kajari M.Novel, Dandim 0204-DS Letkol Kav.Syamsul Arifin, Wadanyon Brimob B Tebing Tinggi, para pimpinan OPD, Camat dan Lurah.

Ia mengatakan, wanita Indonesia itu sejak jaman dulu sudah hebat-hebat, dan kerukunan dan perkumpulan ibu-ibu sejak jaman dahulu sudah ada, karenanya bukan baru sekarang ini saja aja ibu-ibu indoensia sudah mengerti beroganisasi..

Hari ibu di Indoensia berbeda dengan yang diluar negeri, Ibu di Indonesia adalah ibu yang berjuang, mengayomi anak-anaknya , bekerja, mendampingi suaminya sehingga semua pekerjaan dilaksanakan ibu-ibu Indoensia.

Menurut dia, Indoensia pernah dipimpin seorang presiden wanita dan saat ini dari 27 menteri kabinet yang ada 9 diantaranya adalah perempuan, artinya30 persen perempuan Indoensia punya peluang dan kesempatan.

BACA JUGA  GERAKAN BERBAGI 1000 MASKER KECAMATAN BAJENIS

“Banyak lagi kehebatan ibu-ibu di Indonesia selain sudah punya kuota di lembaga legeslatif 30 persen juga dibidang lainya, seperti jika ingin akad kredit dibank, jika isteri tidak ikut menandatangi tidak bisa, demikian juga jual beli rumah, tanah dan lainya jika isteri tidak ikut menandatangani tidak bisa, itu hebatnya ibu-ibu Indonesia, ujarnya.

Reporter : MS
Editor : Yanto

banner 728x120

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.